Kecerdasan Anak

Posted: May 30, 2011 in Uncategorized
Tags: , , ,

Seringkali kita sebagai orang tua, menuntut anak agar dapat menjadi salah satu siswa / siswi yang berprestasi di kelasnya / dalam bidang tertentu, sehingga ia dapat diterima di SD, SMP, SMA, bahkan perguruan tinggi yang memiliki standarisasi pendidikan yang bergengsi. Karena entah sejak kapan telah muncul persepsi “sukses di sekolah merupakan kunci sukses di masa depan”.

Namun persepsi tersebut tidaklah seakurat yang telah tertanam di benak para orang tua sekarang ini. Banyak sekali orang-orang berhasil (seperti penemu, dan orang terkenal lainnya), yang tidak berprestasi di masa sekolahnya dahulu. Jadi, prestasi akademik dan IQ seseorang tidak dapat menjamin seseorang untuk sukses di masa depan sepenuhnya.

Yang harus dilakukan oleh orang tua adalah mengembangkan kecerdasan majemuk (Multiple Intelligence) seseorang, bukan hanya sekedar prestasi akademik mereka. Dengan demikian, peluang anak untuk meraih sukses di kemudian hari akan menjadi sangat besar. Seorang peneliti dari Harvard, Dr. Howard Gardner, (pencetus teori Multiple Intelligence) mengajukan sembilan jenis kecerdasan yang meliputi :

  1.  Cerdas Bahasa
    Mendidik anak agar cerdas dalam mengolah kata.
  2. Cerdas Gambar
    Mendidik anak agar ia memiliki imajinasi yang tinggi.
  3.  Cerdas Musik
    Mendidik anak agar ia cerdas dalam bermusik, peka terhadap suara maupun irama.
  4. Cerdas Tubuh
    Mendidik anak agar terampil mengolah tubuh dan gerak.
  5.  Cerdas Matematika dan Logika
    Mendidik anak agar cerdas dalam sains dan berhitung.
  6. Cerdas Sosial
    Mendidik anak agar  memiliki kemampuan yang tinggi dalam membaca pikiran dan perasaan orang lain.
  7. Cerdas Diri
    Mendidik anak agar ia menyadari kekuatan sekaligus kelemahan yang dimilikinya.
  8. Cerdas Alam
    Mendidik anak agar peka terhadap alam sekitar.
  9. Cerdas Spiritual
    Mendidik anak agar ia menyadari makna eksistensi diri dalam hubungannya dengan pencipta alam semesta.

Seseorang akan menjadi benar-benar cerdas jika ia mendapat nilai yang sama tinggi di setiap kecerdasan yang telah dijabarkan di atas. Namun hal tersebut sangat jarang terjadi. Umumnya seseorang yang sukses memiliki gabungan antara empat atau lima kecerdasan yang menonjol. Contohnya saja, Albert Einstein yang terkenal jenius dalam sains, ternyata juga ahli dalam matematika, dan bermain biola. Hal yang serupa terjadi juga pada Leonardo Da Vinci, yang memiliki kecerdasan dalam olah tubuh, seni, arsitektur, matematika, dan fisika.

Kecerdasan seorang anak dipengaruhi oleh faktor keturunan, keadaan lingkungan, dan peran serta orang tua dalam menemukan, serta mengembangkan sebanyak mungkin kemampuan yang dimiliki seorang anak. Semoga anak kita bisa survive dikemudian hari, karena ank merupakan amanah yang wajibdiberikan pendidikan yang optimal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s